Bhatara Kala

Kisah lahirnya Bhatara Kala

Dalam Kala Tattwa diceritrakan Bhatara Siwa bersama saktinya Dewi Giriputri/Uma, sedang bercengkrama di laut. Sedang asyiknya menikmati keindahan laut, tiba-tiba birahi Bhatara Siwa bangkit dan langsung menyatakan kehendaknya kepada Sang Bhatari Saktinya. Hasrat Bhatara Siwa itu ditolak oleh Bhatari Giriputri, karena prilaku yang demikian itu tidak sesuai dengan prilaku para dewa-dewa di Kahyangan. Tetapi pada waktu itu Bhatara Siwa membantah pendapat Bhatari Giriputri, karena siapa yang dapat menahan nafsu yang sedang bergelora secara tuntas dan seketika, karena nafsu itu timbul dari indria yang bertemu dengan wisaya-nya.

Tetapi dalam perdebatan itu karena tidak dapat menahan nafsu, pada waktu itu juga “kama/sukla” Bhatara Siwa, ke luar dengan sendirinya dan jatuh di laut. Setelah itu sebagai Ardhanareswari, Bhatara Siwa dan Bhatari Giriputri kembali ke Siwa Loka.

Setelah itu diceritrakan Bhatara Brahma dan Bhatara Wisnu pergi ke laut dan melihat laut di mana sebelumnya Bhatara Siwa dan Bhatari Giriputri berada. Situasi laut pada waktu itu kelihatannya bergelora dengan ombak yang sangat besar. Bhatara Brahma dan Bhatara Wisnu memandang laut yang bergelora itu. Menyaksikan tanda-tanda yang ajaib. Bhatara Brahma dan Bhatara Wisnu beryoga. Akibat yoga mereka itu akhirnya “kama/sukla” Bhatara Siwa, dapat berkumpul menjadi satu.

Ketika kama Bhatara Siwa terkumpul menjadi satu, tiba-tiba kama itu berubah wujud, menjadi raksasa yang sangat besar dan hebat rupanya. Melihat raksasa yang sedemikian besar dan hebatnya, lalu Bhatara Brahma dan Wisnu lari, meninggalkan tempat itu.

Sekarang raksasa yang besar dan hebat itu setelah lahir, terus melihat ke sana ke mari, tetapi sunyi dan tidak menjumpai siapa pun. Suasana di sekitarnya sunyi sepi. Akhirnya Bhatara Kala mengeluarkan suara yang keras, yang menyebabkan dunia menjadi bergetar dan sorga loka menjadi bergoyang.

Menyaksikan keadaan yang demikian itu para Dewata Nawa Sangha keluar dari istananya masing-masing lengkap dengan senjatanya. Bhatara Wisnu membawa cakra, Bhatara Sambhu membawa trisula, Bhatara Iswara membawa bhajra, Bhatara Brahma membawa gada, Bhatara Rudra membawa moksala, Bhatara Mahadewa membawa nagapasa dan Bhatara Sangkara membawa angkus.

Setelah para Dewata Nawa Sangha keluar dari sthananya masing-masing, maka tampaklah Bhatara Kala, yang langsung menuju Dewata Nawa Sangha dan berkata, “Singgih pakulun, jangan pakulun memerangi hamba ………..“.

Tetapi para Dewata Nawa Sangha menjawab dengan keras, “Ah, kamu raksasa, kamu jangan banyak cakap, danuja adalah makhluk yang angkara murka, yang patut dilenyapkan ……….. “.

Baca juga:

Maka pertempuran hebatpun tak dapat dihindari lagi. Semua para Dewata Nawa Sangha memanah Bhatara Kala, dengan senjatanya masing-masing, tetapi tidak ada yang dapat melukai Bhatara Kala. Akhirnya dari pihak yang mempertahankan diri, Bhatara Kala berbalik menjadi pihak yang menyerang. Dewata Nawa Sangha ada yang diinjak-injaknya, ada yang dilemparkannya, sehingga para dewa cerai berai, akhirnya semua dewa melarikan diri dan langsung menuju Siwa Loka, untuk melapor dan mohon bantuan kepada Dewa Siwa. Para Dewata Nawa Sangha, kemudian melaporkan kepada Bhatara Siwa, bahwa sorga loka diancam oleh raksasa yang maha besar dan sakti.

Pada waktu itulah Bhatara Siwa menyatakan kepada para Dewata Nawa Sangha, bahwa tidak usah khawatir, raksasa itu akan dibunuhnya. Maka Bhatara Siwapun terus berangkat ke medan laga. Begitu berhadapan dengan Bhatara Kala, Bhatara Siwa berkata, “Hai raksasa, besar dosamu, karena berani memerangi Kahyangan, terimalah ajalmu sekarang“.

Maka pertempuran serupun terjadi lagi. Akhirnya Bhatara Siwa dapat dikalahkan oleh Bhatara Kala. Bhatara Siwa lalu menjauhi medan laga, setelah lari agak jauh dan dapat menenangkan pikiran kembali. Bhatara Siwa berbalik kembali dan bertanya, “Hai engkau raksasa, apa kesalahan Sang Catur Lokapala dan kamu tiba-tiba berani menyerang sorga loka ?

Bhatara Kala menjawab, “Ya Tuanku Dewa Yang Agung, sebenarnya hamba tidak bermaksud berperang, hamba sebenarnya mau bertanya kehadapan Tuanku, karena hamba tidak mengetahui, siapakah sebenarnya orang tua hamba ?

Mendengar Bhatara Kala berkata demikian, kemudian Bhatara Siwa menjawab, “Kalau demikian, potonglah taringmu yang sebelah kanan, setelah itu barulah kamu akan mengetahui ayah dan ibumu“.

Setelah taring kanan Bhatara Kala dipotong, maka diketahuilah bahwa ayah dari Bhatara Kala adalah Bhatara Siwa sendiri, dan bersabdalah Bhatara Siwa, “Sekarang saya tidak ragu-ragu lagi, kamu adalah anakku. Sekarang ada waranugrahku, semoga anakku menjumpai keberhasilan, engkau dapat berwujud seperti semua makhluk hidup, anakku boleh membunuh dan menghidupkan kembali, karena engkau adalah anakku, maksudnya Aku Bhatara Siwa adalah ayahmu dan Bhatari Giriputri/Uma adalah ibumu“. Dalam versi lain bahwa mulai saat itu yakni tatkala memotong taringnya yang kanan, raksasa itu diberi nama Bhatara Kala (kala = waktu).

Demikian juga Bhatari Giriputri memberi anugrah kepada Bhatara Kala, yakni menjadi penguasa segala yang menakutkan, seperti : jin, setan, durga, pisaca, wil, danuja, kingkara, raksasa dan dewanya sekalian jenis penyakit, racun dan segala yang merusak. Sabda Bhatari Giriputri, “Jika anakku ingin mencari santapan, makanan, turunlah ke mayapada dan mudah-mudahan anaknda menjumpai keberhasilan dan kesejahtraan“. Setelah Sang Bhatari Giriputri memberi anugrah, lalu Bhatara Kala bertanya, “Ibunda Bhatari, apa yang menjadi makanan ananda ?

Bhatari Giriputri menjawab, “Ananda Bhatara Kala, yang boleh engkau makan adalah kalau ada orang yang tidur sampai lewat sandhyakala dan mengambil waktu tidur tidak pada waktunya. Bangun tidur setelah matahari terbenam dan kalau ada anak-anak yang menangis pada waktu malam hari, ditakut-takuti oleh ibu dan bapaknya. Ada juga yang boleh dimakan, jika ada orang yang membaca kidung/kekawin atau tutur kadyatmikan di tengah-tengah jalan“.

Dalam pustaka lain ada yang menyebutkan yang boleh dimakan oleh Bhatara Kala adalah orang yang berjalan pada waktu sandhyakala, pada waktu tepat tengah hari, orang yang mengumpulkan atau membasahi alang-alang, yang tidak membuka tali besarnya, orang yang menumpuk kayu api dan tidak membuka talinya, orang yang memasak nasi di dapur, tetapi tidak menutup lubang kiri kanan tungkunya. Bahkan mereka yang lahir bertepatan dengan Wuku Wayang, yang dianggap wuku yang katadah kala (letuh), sebagai wuku lahirnya Bhatara Kala (amada-mada).

Sedangkan di dalam Geguritan Sapuh Leger, dengan menggunakan bahasa Bali Lumrah, sehingga mudah dimengerti, mengisahkan sebagai berikut :

Dikisahkan Bhatara Kala yang berdasarkan waranugraha dari Bhatara Siwa dengan Bhatari Uma boleh memakan orang yang lahir pada wuku Wayang dan orang yang berjalan-jalan tepat pada waktu tengah hari, akan selalu mau memanfaatkan waranugraha tersebut.

Diceritrakan Hyang Rare Kumara, adik Bhatara Kala yang mempunyai “weton” yang sama dengan Bhatara Kala tepatnya pada wuku Ringgit (Wayang), mau dimakan juga. Bhatara Kala lalu memohon kehadapan Bhatara Siwa agar diberikan ijin untuk memakan Sanghyang Kumara. Tetapi beliau Bhatara Siwa mengijinkan namun ditangguhkan karena Hyang Kumara masih kecil. Kelak kemudian hari setelah Hyang Rare Kumara berumur tujuh tahun (sapta warsa), di sanalah saatnya Bhatara Kala boleh memakan adiknya.

Tetapi Bhatara Siwa sangat sayang kepada Hyang Rare Kumara, sehingga sangat sedih, kalau Hyang Rare Kumara dimakan oleh Hyang Kala, karena hanya mempunyai weton (wetuan) yang sama pada wuku Ringgit (Wayang). Akibatnya, oleh Bhatara Siwa, Hyang Rare Kumara dikutuknya agar tetap menjadi “rare” atau anak-anak. Tetapi setelah tenggang waktu tujuh tahun itu sampai, Bhatara Kala datang kehadapan Bhatara Siwa, untuk menagih janjinya untuk memakan Hyang Rare Kumara. Tetapi Bhatara Siwa masih menangguhkan lagi selama tiga tahun (tri warsa).

Setelah batas waktu tiga tahun itu lewat Bhatara Kala datang lagi menagih janji, untuk memakan adiknya Hyang Rare Kumara. Bhatara Kala menjadi marah sekali, karena adiknya berani “mamada-mada weton Hyang Kala, ri wukuning ringgit“.

Agar supaya Hyang Rare Kumara selamat, maka disuruhlah oleh Bhatara Siwa agar Hyang Rare Kumara turun ke mayapada dan mohon perlindungan kepada Prabhu Mayasura di negara Kertanegara. Hyang Rare Kumara lalu turun ke dunia dan bertemu dengan Prabhu Mayasura serta memohon perlindungan. Prabhu Mayasura menjadi sangat kasihan dan berjanji akan menolong dari kejaran Bhatara Kala. Sejak itu Prabhu Mayasura mengatur siasat perang (gelar jurit) dan mempersiapkan bala tentaranya.

Sekarang, diceritrakan Bhatara Kala setelah tiga tahun, lagi mendatangi Bhatara Siwa, untuk meminta janji menyerahkan Hyang Rare Kumara, akan dimakannya hari itu juga. Tetapi Bhatara Siwa mengatakan tidak berjumpa dengan Hyang Rare Kumara. Bhatara Siwa mengatakan Hyang Rare Kumara pergi entah ke mana. Mendengar jawaban Bhatara Siwa yang tidak memuaskan itu Bhatara Kala menjadi marah. Kemudian mencium bau telapak kaki Hyang Rare Kumara yang melarikan diri ke mayapada.

Dalam pelarian Sang Rare Kumara, lalu bertemu dengan gulungan alang-alang yang masih ikatan talinya, lalu Rare Kumara masuk ke dalamnya. Bhatara Kala mengetahuinya dan membongkar alang-alang tersebut dengan melepas talinya, Sang Rare Kumara lari sekuat-kuatnya. Ketika itu Bhatara Kala mengutuknya, siapa saja yang mengikat alang-alang tanpa melepas talinya, akan menjadikan makanan bagi Bhatara Kala.

Sang Rare Kumara lalu bertemu dengan tumpukan kayu api yang juga masih ada talinya, lalu Sang Rare Kumara, masuk bersembunyi di sana. Bhatara Kala terus mengejar dengan merunut bau telapak kaki Hyang Rare Kumara, akhirnya dijumpai di tumpukan kayu api, dengan segera Sang Rare Kumara lari sekencang-kencangnya. Bhatara Kala mengutuk orang-orang menumpuk kayu api tanpa melepas talinya.

Sang Rare Kumara lalu bertemu dengan orang sedang memasak di dapur, namun tidak menutup lubang tungkunya kanan dan kiri, Sang Rare Kumara bersembunyi di sana. Bhatara Kala dengan segera mencarinya, namun Sang Rare Kumara dapat meloloskan diri melalui lubang tungku tersebut. Orang yang memasak tidak menutup lubang tungkunya, mendapat kutukan dari Bhatara Kala. Sang Rare Kumara sampailah di Kertanegara dan mendapat perlindungan dari Prabhu Mayasura.

Maka pertempuranpun tak dapat dihindari, dalam pertempuran melawan Bhatara Kala untuk melindungi Hyang Rare Kumara, diceritrakan bala tentara kerajaan Kertanegara dapat dikalahkan oleh Bhatara Kala. Bahkan raja Mayasura melarikan diri masuk ke dalam istana. Pada waktu itulah Hyang Rare Kumara lagi melarikan diri dan terus dikejar oleh kakaknya, Bhatara Kala.

Diceritrakan, bahwa Bhatara Siwa /Sanghyang Guru dan Dewi Uma, selalu mengikuti ke mana perginya Sang Rare Kumara, dengan menunggangi lembu putih sebagai wahananya. Ketika itu Sang Rare Kumara dapat dikejar oleh Bhatara Kala, lalu ditelannya. Ketika itu juga Sanghyang Siwa “mamastu” agar Bhatara Kala muntah. Bhatara Kala muntah, sehingga Sang Rare Kumara dapat melarikan diri dan bebas dari tangkapan Bhatara Kala.

Setelah dapat menenangkan diri akibat muntah, Bhatara Kala terus mencium jejak Sang Rare Kumara dan terus mengejarnya. Pada waktu itulah Bhatara Kala bertemu dengan Bhatara Guru dan Dewi Uma, yang menunggangi lembu putih. Kebetulan pada waktu itu tepat waktu tengah hari.

Bhatara Kala sangat gembira, segera akan memakan Sanghyang Siwa dengan Saktinya Dewi Uma. Pada waktu itu Bhatara Guru /Siwa bertanya kepada Bhatara Kala, apa sebabnya mau memakan ayah dan ibumu sendiri. Itulah adalah suatu perbuatan yang amat berdosa. Bhatara Kala menjawab, karena Bhatara Siwa dan Bhatari Uma berjalan menyalahi waktu di mana waktu tepat tengah hari, waktu yang merupakan waranugraha Bhatara Siwa kepada Bhatara Kala, yang membolehkan memakan orang yang berjalan salah dawuh dan salah lampah.

Mendengar jawaban Bhatara Kala, Bhatara Siwa kemudian berkata, “Anakku Hyang Kala, janganlah segera ananda “nadah” ayahmu; ananda boleh “nadah” ayahnda, kalau dapat memecahkan teka-teki ini “. Teka-teki Bhatara Siwa kepada Bhatara Kala adalah sebagai berikut :

“Asta pado sad lungayan catur buto, dwi purusa eka baga, eka egul tri nabhi sad karno, dwi srenggi gopangopo sapta locanam”.

Bhatara Kala memberi jawaban :

  • Asta pado = berkaki delapan, kaki Bhatara Siwa 2, Bhatari Uma 2, kaki lembu 4.
  • Sad lungayan = bertangan enam, tangan Bhatara Siwa 4, Bhatari Uma 2.
  • Catur buto = empat buah pelir, dua buah pelir Bhatara Siwa dan dua buah pelir lembu (jantan).
  • Dwi purusa = dua kemaluan laki (sakar), Bhatara Siwa 1, lembu 1.
  • Eka baga = satu kemaluan perempuan, miliknya Dewi Uma.
  • Eka egul = satu ekor, ekornya lembu.
  • Tri nabhi = tiga pusar, pusar Bhatara Siwa 1, Dewi Uma 1 dan lembu 1.
  • Sad karno = enam telinga, Bhatara Siwa 2, Dewi Uma 2, lembu 2.
  • Dwi srenggi = tanduk dua, yakni tanduknya lembu.
  • Sapta locanam = tujuh matanya, Bhatara Siwa 2, Dewi Uma 2, lembu 2, hanya enam, yang mana lagi satu, saya tidak tahu ………. .

Dalam lontar Capa Kala, teka teki itu berbunyi sebagai berikut :

Asta pado sadti karna, dwi srenggi sapta locana, catur bhuja tri nabhisca, eka baga dwi purusah. (Kakinya delapan, telinga enam, tanduk dua, mata tujuh, empat tangan, tiga pusar, satu kemaluan perempuan, dua kemaluan laki).

Setelah lama Bhatara Kala kebingungan tidak mampu memberi jawaban terhadap teka teki Bhatara Siwa, sampai matahari condong ke barat. Bhatara bertanya, “Bagaimana anakku, apakah ananda mampu memberi jawaban ?

Bhatara Kala diam, sambil merenung nasibnya. Sehingga Bhatara Siwa dan Dewi Uma luput dari amarah Bhatara Kala. Lalu Bhatara Siwa memberi penjelasan, “Anakku Hyang Kala, jawaban ananda hampir benar tetapi kurang sempurna, pada dasarnya yang kelihatan ayahnda bermata dua, tetapi ada mata bathin yang terletak disela-sela kening, maka itu ayah bergelar Sanghyang Tri Netra.”

Bhatara Kala lagi melanjutkan pengejarannya dengan mencium jejak telapak kaki Sang Rare Kumara.

Sang Rare Kumarapun lari untuk mencari tempat persembunyian agar tidak diketahui oleh kakaknya dan haripun mulai malam.

Tersebutlah Sang Mangku Dalang, pada wuku Ringgit mengadakan pementasan wayang, guna pangruwatan terhadap anak-anak yang lahir wuku Wayang, ketika itu juga Rare Kumara datang dan mohon perlindungan, serta mengatakan dirinya dikejar oleh Bhatara Kala untuk menjadi santapannya. Mangku Dalang merasa kasihan kepada Sang Rare Angon, lalu diberikan tempat bersembunyi di “plawah gender“. Sang Mangku Dalang melanjutkan ceritranya, dengan suara keras namun menawan hati dan orang-orang yang menontonpun merasa senang.

Bhatara Kala menuju tempat itu ikut menonton, beliau heran terhadap kemampuan Sang Mangku Dalang, mempermainkan wayang dan menyisipkan tutur-tutur yang baik. Bhatara Kala melihat dihadapan kelir ada bebanten caru, banten bebali (panebasan), Bhatara Kala tidak mampu menahan laparnya, seketika menyantap caru dan banten bebali tersebut sampai habis.

Sang Mangku Dalang, bertanya kepada Bhatara Kala, “Mengapa Sanghyang memakan caru dan bebanten panebasan untuk pangruwatan orang yang lahir wuku Ringgit, tolong kembalikan lagi, agar panebasan oton itu bisa berjalan dengan sempurna“.

Bhatara Kala menjawab, “Perutku lapar, di sini ada makanan, maka aku makan, apakah itu salah ? Aku tidak mampu mengembalikannya, di mana aku mencarinya, lebih baik Mangku Dalang saja yang mengembalikannya“.

Banyak terjadi percakapan antara Mangku Dalang dengan Bhatara Kala, Bhatara Kala mengakui kesalahannya dan merasa berhutang kepada Sang Mangku Dalang dan Bhatara Kala memberikan anugrah kepada Sang Mangku Dalang.

Wastu mangku dalang manggih apadang, setata yogia ngayukti, wonge mrecapada, saluiring mahala-hala, miwah anglukat wong mati, apang nemu dalan apadang, saputra-putra eki.

(Semoga Sang Mangku Dalang mendapatkan jalan kebenaran, memberikan petunjuk yang benar, kepada orang-orang di dunia ini, menyucikan segala yang kotor/leteh, menyucikan orang mati, agar mendapatkan jalan yang baik, sampai kepada keturunannya)

Bhatara Siwa dan Dewi Uma, yang ikut menyaksikan, segera menjemput Sang Rare Kumara, bersama-sama pergi ke Siwaloka.

Rupa-rupanya ceritra ini mentradisi dalam masyarakat Hindu di Bali, menjadi suatu keyakinan bahwa orang yang lahir pada wuku Wayang/Ringgit, memohon Tirtha Pangruwatan Wayang kepada Dalang ataupun kepada Sulinggih. Demikian juga ibu-ibu yang sedang mengandungpun kalau umur kandungannya bertemu dengan wuku Wayang, mohon Tirtha Wayang ataupun melukat kepada Sulinggih. Disamping itu ada juga suatu keyakinan yang mendalam, agar dapat memohon Tirtha Pangruwatan Wayang Sapuh Leger. Dengan harapan agar terbebas dari pengaruh-pengaruh buruk wuku Wayang dan menjadi korban Bhatara Kala.

Sumber: panbelog.wordpress.com

Sumber foto: flickriver.com